Kisah Ngentot Faktor Alam | Tempat Cerita Sex
BandarQ online
Home » Kisah Kiriman Email » Kisah Ngentot Faktor Alam

Kisah Ngentot Faktor Alam

VIMAX Vimax

Cerita Sex Nyata Terbaru, Kisah Ngentot Faktor Alam – Ini kisah tentang dimana ada acara naik gunung (my trip my adventure) kisah ini lumayan lama kira kira terjadi pada tahun 2010 disitu aku sebagai ketua untuk pendakian di gunung jawa barat, sebagai ketua aku juga harus memiliki team dalam bekerja sebut saja namana Mira aku pilih dia karena dia kuat dan tahan lama, Mira orangya keturunan china ya tau sendiri dia pasti berkulit putih dan bermata sipit.

Aku memilih Mira karena awalnya juga tak ada niatan untuk apa apa, banyak juga yang suka dengan Mira karena dia supel di hari H nya, aku dateng bareng ama Mira dari Jakarta naek kereta karena kita uda janjian juga.

Sampe di base kamp kita siap2 dan laporan. Hari itu, cuaca agak mendung, dan kita diingetin supaya lebih hati-hati, soalnya ada ramalan bakal turun ujan deras. Setelah siap dengan semua perlengkapan, sekitar jam 10 pagi, kita mulai jalan masuk ke hutan.

Cerita Dewasa Faktor Alam

cerita mesum ngentot, cerita sex terbaru, cerita ngewe indonesia, cerita ngentot pacar, cerita mesum bergambar, cerita hot ternyata, ngentot Pacar Sange, tempek Pacar Sange, Pacar Sange ngesex, Pacar Sange dientot, kentu Pacar Sange, Pacar Sange hot, cerita Pacar Sange

Cerita Mesum Faktor Alam

Awalnya ga ada yang spesial, tapi setelah sore, udara semakin dingin dan gerimis mulai turun rintik-rintik. kita nemuin tanah lapang dan kita mutusin utk buat tenda trus kemah disitu. Malemnya setelah masak dan makan seadanya, kita ngobrol sebentar dan tidur, sekedar info, kita uda sering tidur bareng, tapi beneran tidur lho

Semakin malem, ujan makin deras dan ditambah angin yang kenceng banget. Sekitar jam 4 pagi, tanpa kita sadarin, air ujan mulai masuk ke tenda, jadi kita cuma tidur beberapa jam trus langsung bangun lagi. Setelah pake jas ujan, kita keluar tenda dan benerin tenda kita yang mulai reot ketiup angin. Bukannya jadi kokoh, tenda kita malahan rubuh dan baju kita basah kuyup karena anginnya bener2 kuat.

Apa daya, ga ada gunanya kita maksa ngediriin tenda lagi ditengah badai kaya gini. Kita masuk tenda seadanya dan berusaha istirahat seadanya walau dengan baju basah. Beberapa lama kita coba beristirahat, mataharipun mulai muncul.

Sebelum jalan, kita ganti baju dan sarapan kopi, Mira masuk ke balik semak2 dan ganti baju disana sedangkan aku masak air untuk kopi. Mira ga sadar, kalo dibalik semak2 badannya masi bisa keliatan.

cerita mesum ngentot, cerita sex terbaru, cerita ngewe indonesia, cerita ngentot pacar, cerita mesum bergambar, cerita hot ternyata, ngentot Pacar Sange, tempek Pacar Sange, Pacar Sange ngesex, Pacar Sange dientot, kentu Pacar Sange, Pacar Sange hot, cerita Pacar Sange

Cerita Sex Faktor Alam

Awalnya aku pun ga tau, pas sepintas keliatan BH ama CD nya yang basah, dan itu pengalaman pertama aku liat cewe telanjang langsung. Aku ga bisa bo’ong kalo aku kaget tapi ga bisa berpaling. Selanjutnya dia buka BH dan Cdnya yang basah utk diganti dengan yang kering, dan aku liat semuanya. Dalam hati, aku cuma bilang

”Oh fu*ck…”. Kekagetan aku yang kedua adalah karena Mira tiba2 liat kearah aku dan tau kalo aku lagi liatin dia…

Dia ngomong ke aku sambil nutupin dadanya,

”keliatan yah…”, tapi aku bilang

”ga ga keliatan kok, sorry, aku ga maksud” sambil ngeliat kearah kopi yang aku masak.

Setelah dia pake baju lengkap, dia keluar dan nyapa aku, nanyain kopinya. Karena aku yang masih shock, aku jawab seadanya dengan muka yang merah. Dengan muka aku yang merah, Mira tambah yakin kalo aku uda liat dia telanjang.

Mira negesin kalo aku uda liat dia telanjang ato ga. Dan aku terpaksa jujur… Kekagetan aku yang ketiga adalah dia ga marah, tapi dia minta aku janji utk ngelupain itu.

Perjalanan berlanjut, hari ini sepanjang jalan aku berusaha utk minta maaf ama dia sambil coba bersikap biasa, karena dia juga langsung bersikap biasa aja.

Aku liat, cuaca masih belom bersahabat dan masih gerimis, makanya aga sulit melakukan pengamatan burung, salah satu tugas kita. Sebelum mencapai puncak, kita berencana kemah lagi di camp area.

Sialnya sebelum sampe di camp area, ujan badai uda menerjang kita lagi, tapi suasana aku dan Mira uda jadi biasa lagi dan uda becanda lgi. Sampe di Camp Area,ternyata ga banyak yang hiking. Langsung aja kita buat tenda seadanya dengan bantuan tali yang diiket ke pepohonan terdekat.

Baju kita basah lagi dan harus ganti dengan yang kering, kalo ga bisa kena demam dan bahaya. Pas Mira mau ganti baju, aku niat keluar tenda, tapi Mira bilang

”Lu ganti duluan aja…”. Tapi aku ga mau karena aku cowo, aku ga mau dia jadi sakit.

Trus dia bilang ke aku,

”ga papa lu ganti aja, tapi aku ga keluar yah, di luar khan masi badai…”. Sepintas aku bengong…

Dia lanjut bilang…

”ga papa khan??? Tadi siang lu uda liat aku ganti baju, sekarang aku boleh juga dong liat lu…”. Sumpah… Aku ga bisa ngomong lagi… dan yah akhirnya aku buka baju aku sampe akhirnya tinggal CD aku, tapi aku berenti dan aku bilang ama dia kalo aku malu telanjang sendirian, apalagi sekarang ga ada penghalang semak2. Dan dia ngertiin aku, dia juga uda ga tahan karena kedinginan dengan bajunya yang basah.

Dia juga mulai melucuti pakeannya sampe akhirnya kita telanjang bulet berdua. Disitu aku bener2 baru nyadrin kalo bodynya bagus banget… dadanya ga kegedean tapi ga kekecilan juga, kenceng banget. Dan Miss V-nya masih ketutupan bulu2 halus yang keliatan rapi. Dia bilang kalo ini hal tergila yang pernah dia lakuin sama cowo. cerita sex hot

Sedangkan setelah dia liat Mr, P aku, dia sempet kaget dan ngeliatin trus tanpa berkedip, karena uda tegang banget. Trus aku bilang

”uda dong jangan diliatin terus…”. Dia bales bilang

”Aduh sorry banget, soalnya ini pertama kali aku liat langsung…”. Trus kita pake baju dan kita masak mie di dalem tenda.

Setelah makan malem kita tidur. Sebelum tidur, dia terus aja nanyain, kenapa Penis aku bisa ampe kaya tadi, yah aku jelasin eadanya aja. Keasikan ngorbol sambil tiduran, kita akhirnya ketiduran beneran. Dan malemnya aku terbangun karena Mira tiba2 menggigil.

Aku langsung bangun dan nanyain apa yang dia rasain. Dia bilang kalo dia kedinginan, karena aku takut dia sakit, aku langsung buka jaket aku dan aku pakein ke badannya, trus dia minta dipeluk supaya panas badan aku bisa dibagi.

Tanpa pikir jorok aku tiduran disanping dia dan aku peluk dia dengan saling berhadapan. Penis aku kembali tegang, gimana ga… sebelumnya aku bugil bareng ama nih cewe, sekarang pelukan… Kita tidur ampe pagi sambil pelukan.

Pagi2, aku bangun duluan tapi ga langsung berdiri, soalnya kalo aku bediri, Mira pasti ikut bangun dan aku juga masi belum rela ngelepasin kenikmatan ini. Tanpa aku sadari, fantasi aku terbang melayang2 bikin Penis aku ikut bangun.

Sialnya si Mira bangun dan bikin aku sadar, karena dia nanya apa Penis aku tegang lagi… Dia ngerasa ada yang nunjuk di perutnya, langsung aja muka aku jadi merah dan langsung ngelepas pelukan aku. Mira senyum2 ngerasa lucu dan dia bilang kalo dia uda baikan.

Karena di luar tenda hening banget dan ujan uda berenti, kita yakin kalo diluar uda ga ada orang ato masi pada tidur. Mira tanya aku, boleh ga kalo dia mau coba pegang Penis aku. Tapi aku ga mau rugi dong…, aku bilang kalo yang boleh pegang cuma pacar aku atau istri aku, trus aku tanya dengan terbata2 kalo dia mau ga jadi pacar aku.

Ternyata dia jujur ama aku, kalo dia uda lama suka ama aku, cuma dia takut aku ga punya perasaan yang sama. Saat itu kita jadian…tepatnya tanggal 10 Juli. Setelah kita jadian, dia bilang…

“berarti sekarang boleh dong aku pegang…”. Aku bales

“ya uda, tapi lu aja yang buka celana aku… aku masi risih buka clana di depan cewe…”. Mira dengan pelan2 buka celana aku, Penis aku yang uda turun kembali tegang, sesekali dia berenti ngebuka karena kaget isi dalem celana aku bergerak2.

Setelah terbuka seluruhnya, tangan Mira yang halus mulai mengelus dan menggenggam. Sedangkan aku cuma memejamkan mata menikmati rasa2 geli, tiba2 bibirnya dia menempel di bibir aku dan kita mulai berciuman. Setelah berciuman beberapa lama, kita mulai bergerilya dengan lidah masing2, tangan Mira masi main dengan Penis aku dan aku pun mulai merogoh gundukan daging di dadanya.

Tapi kita tersadar bahwa masih ada tanggung jawab yang harus di selesaikan. Kita sarapan dan melanjutkan perjalanan ke puncak. Perjalanan ke puncak yang ga begitu jauh dari camp area didukung oleh cuaca yang bagus sampe malem.

Setelah sampe di Puncak, kita dirikan tenda dan adain pengamatan burung sampe sore. Setelah sore, kita lihat bahwa hanya kita yang nge-camp di puncak, memang jarang ada yang nge-camp di puncak, selain udaranya cenderung lebih dingin, suasana paling banyak dicari adalah saat matahari terbit, tetapi di malam hari, kita bisa ngeliat banyak banget bintang2.

Setelah kita masak dan makan malem, kita ngobrol2 sambil ketawain diri kita masing2, kenapa selama ini kita ga bisa jujur ama perasaan kita. Pembicaraan kita terhenti setelah Mira melirik ke mataku, dan aku pelahan-lahan mulai mendekatkan kepala untuk nyium dia.

Lalu kita berciuman, bahkan kali ini dengan penuh nafsu, terlebih karena di puncak yang arealnya cukup luas hanya ada kita berdua. Sambil berciuman, tangan kita masing mulai bergerilya.

Singkat cerita, karena suasana makin dingin, kitapun masuk ke tenda dan melanjutkan acara. Di dalem tenda, kita mulai dengan berciuman sambil tiduran dan mulai melepas baju pasangan kita satu persatu.

Tidak terasa dinginnya udara terkalahkan dengan nafsu yang sudah meledak2, sampai akhirnya kita menyadari bahwa sehelai benangpun uda ga ada di badan kita. Kembali Mira memainkan Penis aku, sesekali Penis aku menggesek Vagina-nya, bikin dia sedikit ngangkat pantatnya, mungkin karena geli. Terakhir, aku berguling, sehingga sekarang aku ada di atas.

Dengan posisi ini, Penis aku mulain berciuman dengan Vagina Mira. Selanjutnya aku mulai menekan, tapi Mira nahan pinggang aku, katanya sakit. Setelah menahan sebentar, Mira melepas tangannya dan mengijinkan aku untuk mulai lagi. Perlahan lahan mulai masuk dan erangan2 kecil mulai keluar dari mulut Mira.

“Lex…,ah…ssstt…ga papah…ssstt…”.

“Tahan Mir… Oh…”. Setelah beberapa saat, akhirnya masuk semua Penis aku… dan kita mulai bergoyang, naik turun.

Tidak ada gerakan yang tidak mengeluarkan suara…Kali ini suaranyapun ga cuma kecil2, tapi kita nguarin suara cukup keras, kita tau, disini cuma ada kita, jadi ga takut.

“Oh…Lex…ah… ssstt…I Love You…ah…enak Lex…”.

“Yeah…Mir…Nnnggg…oh…oooooohhhhh…. Mir kluar Mir…”.

“Lex…cabut lex… aku juga kluar nih Lex…ooohh… aaahhhh… (hosh…hosh…hosh…).

Crot…crot…crot…crot… Sperma aku keluar di dalem Vagina-nya. Mira disaat bersamaan juga mencapai klimaksnya, kakinya yang semula bertekuk seperti orang jongkok tiba2 lurus dan kejang2, tapi pantatnya naik2.

Setelah mereda… kita terkulai lemes…aku setengah menindih badan Mira dan Penis aku masih nancep di Vagina-nya. Kita becampur keringat dan aku ngomong sama dia sambil engos-engosan…

”Mir, sorry… ga sempet lagi…”.

“Kalo sampe jadi gimana nih??? Bulan ini aku belom dapet” khawatir Mira.

Soalnya, kalo sampe Mira hamil, kita bedua harus keluar dari team dan lagi aku mau ga mau harus nikahin Mira. Beruntung, sekitar 2 minggu setelahnya hari itu Mira dateng bulan.

Semenjak hari itu, semua orang tau kalo aku pacaran ama Mira, dan setiap kali selalu patroli bareng, tentunya juga selalu “bermain” bedanya, kali ini bermain aman pake kondom ato perhitungan tanggal. Sayang kita pacaran cuma 2 taon, karena aku pindah ke Bali.

Setelah aku tinggal di Bali, kalo aku pulang ke Jakarta kita main di rumah Mira, karena dia tinggal di apartemen sendiri. Sedangkan kalo dia ke Bali, dia nginepnya di rumah aku dan so pasti main. Tapi kita ga pernah ada hubungan serius lagi, cuma nostalgia aja. cerita mesum ngentot, cerita sex terbaru, cerita ngewe indonesia, cerita ngentot pacar, cerita mesum bergambar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*